Skip navigation

Sergey Karjakin dari Ukraina, berhasil memenangkan turnamen catur Corus, Minggu waktu setempat, 2 Januari 2009. Kemenangan pecatur 19 tahun  ini tidak terlalu mengejutkan mengingat kemampuannya untuk menang.

Dia merupakan pemegang rekor grandmaster (GM) termuda sepanjang sejarah yang mampu menempatkan dirinya di peringkat 30 dunia sejak tahun 2006. Praktis, terobosan di hari terakhir turnamen utama ini pun, tak terlalu mengagetkan.

Barangkali yang lebih mengejutkan, dia bisa muncul sebagai pemenang dari enam pecatur lain yang memperoleh nilai sama pada babak terakhir.  Nilainya sama dengan Levon Aronian dari Armenia, Teimour Radjabov dari  Azerbaijan, Sergei Movsesian dari Slovakia, Leinier Dominguez Perez dari Kuba dan Magnus Carlsen dari Norwegia.

Dengan begitu banyak pecatur hebat, pertarungan berjalan ketat sejak babak pertama hingga babak akhir. Namun, ketika Aronian, Radjabov dan Movsesian hanya bisa bermain seri dengan lawan masing-masing pada babak akhir,  Karjakin justru berhasil menjungkalkan Dominguez dan Carlen kalah dari Wang Yue dari China.

Kemenangan Karjakin kali ini membuat dia berhak masuk babak kualifikasi Grand Slam Final Master Catur –sebuah kompetisi yang hanya diikuti juara-juara turnamen catur utama.

Lawannya, Dominguez, yang memegang buah putih, melancarkan serangan spekulatif, tetapi pertahanan akurat Karjakin membuatnya dapat melepas serangan balik yang menghancurkan raja Dominguez. Dalam sebuah posisi penuh komplikasi, pengorbanan Dominguez, atau lebih tepatnya blunder pertukaran perwira (benteng ditukar kuda). Kedua raja akhirnya saling berkejaran, tatapi Karjakin berhasil menyembunyikan Raja, dan pada akhirnya, Dominguez menyerah saat skak mat sudah di ujung mata.

Pertarungan Magnus Carlsen melawan Wang berlangsung kurang dramatis. Memegang buah hitam, Carlsen semula mencoba bermain menekan, tapi pertahanan Wang begitu bagus dan akhirnya peluang menyerang berbalik.
Carlsen membuat kesalahan besar setelah melakukan blunder sehinga dia bermain untuk mencari draw, sehingga Wang mulai menekan melalui pion di jantung pertahanan lawan.

Salah satu permainan defensif yang ditunjukkan terjadi saat Alexander Morozevich bertemu Vassily Ivanchuk dari Ukraina. Kedua pemain, yang saat ini menemapti peringkat 3 dan 1 dunia, terlihat sama-sama segan melakukan penyerangan ofensif. Namun Morozevich berhasil mengalahkan Ivanchuk di babak akhir. (NYT/SM)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: