Skip navigation

VLADIMIR Kramnik, bekas juara dunia catur dan peringkat 4 dunia, tengah bermain di ronde pertama London Chess Classic, turnamen catur paling kompetitif di ibu kota Inggris selama 25 tahun terakhir. Ia tinggi, tampan dan berwajah dingin. Dia cocok dengan permainan itu: seperti seorang pembunuh canggih. Hari itu, dia tengah menyusun sebuah serangan mematikan secara perlahan dan metodis.

Lawannya, adalah seorang anak muda yang terlihat sulit untuk diam. Magnus Carlsen seperti anak muda lainnya, selalu bergerak-gerak di kursinya. Ia kerap berdiri dan berjalan ke sisi lain ruangan. Melihat-lihat notasi dalam ukuran besar yang mengambarkan langkah kedua pecatur itu untuk penonton. Lalu kembali ke meja untuk menggerakkan buah caturnya. Ia menggerakkan buah caturnya perlahan-lahan. Dan pada langkah ke 43, sebuah serangan mendadak Carlsen membuat Kramnik kehilangan akal. Kramnik mulai kehilangan kendali posisi. Pria tampan itu menyerah. Carlsen menang…

Seorang jenius, memang bisa muncul di mana saja. Tetapi bakat asli Carlsen tumbuh secara misterius. Pada usia 19 tahun, di awal tahun 2010 ini, Magnus Carlsen, berjalan ke sebuah dekade baru. Menurut rating FIDE (Federasi Catur Internasional) dia mendapat 2810 poin dan menempatkan dia di posisi nomer satu pecatur dunia! Peringkatnya lima poin di atas Vaselin Topalov dan 20 poin di atas juara dunia catur Vishy Anand. Sebuah pencapaian mengejutkan!

Ini sebetulnya bukan hal baru. Sejak bulan November 2009, Carlsen, yang saat itu masih berusia 18 tahun, sebenarnya telah menjadi pecatur termuda di dalam sejarah yang menduduki peringkat pertama FIDE. Dia berasal dari Norwegia, sebuah “negara kecil, dengan jumlah pecatur sedikit dan hampir tak ada sejarah kesuksesan,” kata grand master Inggris, Nigel Short.

Dan, tidak seperti anak ajaib lain yang bermain catur secara penuh pada usia 12 tahun, Carlsen masih tetap duduk di bangku sekolah hingga akhir tahun lalu. Ayahnya, Henrik, seorang insinyur, berkata dia sering mengingatkan anaknya untuk lebih dulu mengerjakan PR ketimbang bermain catur. Sampai sekarang pun, Henrik sering menyela keasyikan Carlsen bermain catur dengan mengajaknya keluar rumah bersama keluarga untuk piknik ke museum. “Saya masih sering mengajaknya,” kata Henrik. “Karena bukan catur yang kami inginkan ada di pikiran Magnus.”

Bahkan, pecatur profesional terkejut dengan kemunculan Carlsen. Ia menjadi grand master pada usia 13 tahun –pecatur ketiga termuda dalam sejarah– dan menjadi pemain catur top dunia pada usia 15 tahun. Karena itu Carlsen sering disamakan dengan Mozart, jenius musik klasik yang mulai memperlihatkan kejaiban pada usia muda.

Pada bulan September 2009, ia mengumumkan sebuah kontrak pelatihan dengan Garry Kasparov, seorang pemain catur terhebat dalam sejarah, yang berhenti bermain catur pada tahun 2005 dan memilih menjadi politikus di Rusia. “Sebelum dia berhenti bermain catur,” kata Kasparov, “Carlsen akan merubah permainan klasik ini secara drastis.”

Saat diwawancara, Carlsen hanya menunjukkan sedikit bakat kejeniusannya. Ucapannya, seperti juga gaya permainan caturnya, sangat teknis, miskin gramatika dan kerap tidak logis. Dia memang menggunakan pakaian formal, memakai jas. Tapi dia nampak tersiksa. Sebagai anak muda, dia juga jarang melihat mata lawan bicaranya.

Carlsen bergabung ke elit catur dunia dalam waktu yang tak terduga. Ia adalah satu generasi pecatur yang belajar permainan ini dari komputer. Sampai hari ini, ia tidak yakin masih memiliki papan catur sungguhan di rumahnya. “Saya barangkali masih punya  papan catur. Tapi entah di mana benda itu sekarang,” katanya. Program catur hebat, yang sekarang rutin mengalahkan pemain catur manusia, telah membuat seorang grand master belajar ke tingkat yang lebih mendalam tentang sebuah posisi bidak. Nigel Short berkata banyak pemain top dunia kini menghabiskan waktunya mencoba sebuah langkah berulang-ulang dengan program komputer itu sehingga berhasil menguak misteri langkah catur. Ia menyamakan program komputer catur sebagai “peta di dalam hutan belantara Amazon.”

Namun Kasparov mengungkapkan, kejeniusan Carlsen justru berakar dari “intuisi yang tidak bisa diajarkan oleh komputer,” dan dia memiliki “sebuah insting alamiah saat meletakkan sebuah bidak catur.”

Menurut Kasparov, Carlsen memiliki insting dan energi potensial saat menggerakan buah caturnya, dan pilihan itu terkadang tak diperhitungkan oleh setiap orang –termasuk oleh komputer. Memang, dalam pertandingan Carlsen yang tengah berjalan, seorang analisis biasanya tak bisa menebak arah langkah pemuda itu seperti saat ia berlaga melawan Kramnik, sampai pertandingan itu usai dengan sempurna dengan kemenangan di tangan Carlsen. “Sangat sulit dijelaskan.” kata Carlsen. “Kadang saya menggerakkan buah catur ke arah yang saya rasa benar.”

Carlsen punya kebiasaan unik. Dia sering mengkalkulasi 20 langkah ke depan sebelum menggerakkan bidaknya. Ia juga bisa bermain catur buta dengan menyebut notasi-notasi yang dia pilih tanpa perlu melihat ke papan permainan. Banyak grand master berkata pemuda itu mengingatkan mereka pada seorang Bobby Fischer.

Pemain kenamaan Amerika itu menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dengan mengisolasi diri. “Amat mudah terobsesi pada catur,” kata Carlsen. “Itulah yang terjadi pada Bobby Fischer dan Paul Morphy,” seorang jenius catur yang belakangan menjadi gila. “Namun, saya tidak memiliki obsesi seperti mereka.”

Meski sekarang dia berada di peringkat puncak pecatur dunia, terima kasih untuk kemenangannya di London, Carlsen kini harus berjuang keras mengikuti kompetisi catur berkualitas untuk memuluskan langkahnya agar bisa memperebutkan gelar juara dunia catur, yang diadakan setiap dua atau tiga tahun sekali. Sebab, itu adalah puncak karir seorang pecatur terbaik di planet ini.

Walau demikian, ayahnya lebih khawatir tentang “apakah catur akan membuat anaknya bahagia.” Tapi barangkali memang itulah yang terjadi. “Saya menyukai permainan ini. Saya menyukai kompetisi,” kata Carlsen. Saat ditanya sampai kapan dia akan bermain catur, dia mengatakan, “Terlalu sulit untuk diprediksi.”

Sejauh ini, dia sepertinya sudah membuat langkah yang benar. (TIME/WP/SM)

***

14 Comments

  1. terima kasih dengan adanya situs ini, saya sangat terbantu untuk mengetahui secara luas tentang permainan maupun master dunia . salam mania catur …avay..perlu juga dituangkan kalau ada turnamen catur non master..itu sangat perlu di tuangkan.

  2. apasih penting bermain catur lebih bai kerja

  3. lebih baik anda bekerja yang lebih bermampat untuk masarakat daripada maincatur terus

  4. Saya sangat suka dng permainan catur kalo mau belajar supaya jitu gmn y caranya

  5. belajar terus bila ingin jadi pecatur dunia!

    ooooooooookkkkkkkkkkkkeeeeeeeeeeee!

  6. hello, a vision come true..congratulation

  7. kill the PELUNCUR for a blind chess ! good night nigels

  8. Artikel yang menarik. Tata bahasa yang bagus. Terima kasih….

  9. Yaampun..
    kren bgt tuh bocah…
    20 langkah k.depan?
    brapa GB RAM otaknya?? 0.o?

  10. luar biasa

  11. Tilman

    • Ada apa nih kok gak ada yang coment

        • saif
        • Posted Mei 19, 2013 at 4:45 am
        • Permalink

        maaf ganggu ya. emangnya ada apa ramai seperti ini

  12. semoga tetap sukses jagoan catur……………..oke


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: